Tambang Porgera di PNG mulai beroperasi minggu depan

Porgera
Pemandangan udara dari tambang emas Porgera- Jubi/rnz.com

 

Jayapura, Jubi-Sebuah tambang besar di Papua Nugini, yang ditutup selama lebih dari tiga tahun karena sengketa sewa,  akan dibuka kembali minggu depan setelah perusahaan, pemerintah bernegosiasi dengan pemilik lahan.

“Perusahaan tersebut, New Porgera Ltd, di Provinsi Enga, telah mengumumkan  semua persyaratan hukum dan kontrak yang diperlukan untuk pembukaan kembali tambang Porgera,  telah dipenuhi dan secara resmi akan memulai kembali operasinya pada 22 Desember 2023,”demikian dikutip jubi dari rnz.co.nz, Selasa (12/12/2023).

Perusahaan mengatakan produksi emas pertama, akan jatuh tempo pada kuartal pertama tahun depan.

Saat mengumumkan keputusan tersebut, perusahaan tersebut mengatakan “hasilnya adalah kemitraan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara Papua Nugini dan dua perusahaan pertambangan global terkemuka, Barrick Gold Corporation dan Zijin Mining.”

Kepemilikan mayoritas di New Porgera Ltd berada di PNG – untuk di bagi antara pemerintah pusat dan provinsi serta pemilik tanah dan Barrick dan Zijin mengambil alih keseimbangan.

Barrick (Niugini) Ltd akan mengelola tambang tersebut dan mengatakan akan mempekerjakan lebih dari 2,300 pekerja pada Juni tahun depan dan lebih dari 3,000 pada akhir tahun 2024.

Perusahaan tersebut mengatakan,   tambang tersebut selama umur 20 tahun diperkirakan akan menghasilkan keuntungan bagi pemegang saham PNG sebesar US$7,3 miliar dolar, berdasarkan asumsi harga emas sebesar US$1,800 dolar per ounce.

Pendapatan PNG sebesar US$2,8 miliar diperkirakan akan diperoleh dalam sepuluh tahun pertama.

Perjanjian kompensasi baru untuk pemilik tanah di sekitar Porgera belum dihitung sehingga bulan lalu parlemen PNG mengubah undang-undang yang berdampak pada tambang tersebut agar perjanjian yang ada tetap berlaku sampai perjanjian baru tercapai.(*)

 

Komentar
banner 728x250