Komisi HAM Fiji serukan pengakuan dan penghormatan terhadap HAM semua orang

HAM
Ilustrasi –Jubi/IST

Jayapura, Jubi- Ketua Komisi Hak Asasi Manusia (HAM) di Fiji,  Pravesh Sharma mengatakan tema tahun ini adalah kebebasan, kesetaraan, dan keadilan bagi semua, yang tetap menjadi bagian integral dari upaya mereka dalam mendorong peningkatan martabat dan kesetaraan hak.

Hal ini sangat penting di tengah tantangan seperti ancaman perubahan iklim, pemulihan ekonomi pasca-Covid 19. pandemi, rasisme, kesenjangan, konflik, kekerasan berbasis gender, pelecehan anak, kebrutalan di tangan lembaga penegak hukum, penderitaan pekerja migran, dan masalah penting ketahanan pangan.

“Saat kita merayakan Hari Hak Asasi Manusia hari ini, Komisi Hak Asasi Manusia dan Anti-Diskriminasi menyerukan pengakuan, penghormatan dan hak asasi manusia bagi semua orang termasuk kelompok rentan tanpa memandang ras, budaya, agama, jenis kelamin, disabilitas, ekspresi dan identitas gender, nasional atau internasional. asal usul sosial, status sosial dan ekonomi,”katanya sebagaimana dilansir fijivillage.com yang dikutip Jubi, Senin (11/12/2023)

Sharma mengatakan seseorang tidak boleh ketinggalan dalam mengakses keadilan termasuk anak-anak, perempuan, penyandang disabilitas, lesbian, gay, biseksual, transgender, queer, dan interseks, lansia, pencari suaka, pengungsi dan  korban kekerasan lainnya.

Ia mengatakan tahun ini istimewa karena menandai peringatan 75 tahun dokumen penting ini, yang mengabadikan hak-hak yang tidak dapat dicabut yang dimiliki setiap orang sebagai manusia tanpa memandang ras, budaya, agama, jenis kelamin, pendapat politik atau lainnya, nasional atau sosial,  asal usul, kelahiran atau status lainnya.(*)

 

Komentar
banner 728x250