FWCC mengutuk komentar misoginis terhadap Asisten Menlu Fiji

FWCC
Kantor FWCC di Suva, Fiji. - Jubi/fijivillage.com

Jayapura, Jubi – Pusat Krisis Perempuan Fiji atau Fiji Women Crisis Center (FWCC) mengecam komentar penulis surat Fiji Times di Sunday Times mengenai Asisten Menteri Luar Negeri Fiji, Lenora Qereqeretabua, dan menjulukinya sebagai misoginis, mempermalukan tubuh perempuan, dan seksis.

“FWCC mengatakan bahwa Fiji Times membuat keputusan untuk mempublikasikan hal ini, khususnya pada acara 16 Hari Aktivisme Melawan Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Perempuan, yang juga merupakan sebuah rasa tidak bertanggung jawab dan rasa malu yang tinggi,” demikian dikutip Jubi dari fijivillage.com, Selasa (12/12/2023).

Mereka mengatakan bahasa seksis adalah bagian dari sistem patriarki dan budaya misogini yang merugikan perempuan. Jika masyarakat menerima dan mengizinkan bahasa seksis, maka hal tersebut mengirimkan pesan bahwa merendahkan perempuan tidak masalah. Jika merendahkan perempuan adalah hal yang wajar, maka bukanlah sebuah lompatan besar untuk melihat bagaimana pelecehan dan pelecehan verbal mungkin terasa tidak masalah bagi sebagian orang.

FWCC mengatakan hal ini tidak dapat diterima, dan Fiji Times harus berbuat lebih baik, dan media harus menyuarakan hal tersebut dan meminta pertanggungjawaban satu sama lain.

FWCC mengatakan sebagai organisasi yang mewakili dan bekerja bersama perempuan dan orang lain yang mengalami kekerasan dan ketidaksetaraan. Mereka menyerukan media di negara ini untuk bertanggung jawab atas cara media melaporkan dan mewakili Perempuan.

Mereka mengatakan percakapan ini lebih besar dari satu surat misoginis dan seksis kepada editor di Fiji Times.

FWCC menyatakan bahwa berita utama yang menyalahkan para penyintas dan korban atas kekerasan tersebut, gambaran-gambaran yang melemahkan yang digunakan dalam cerita-cerita tentang kekerasan dalam rumah tangga yang menunjukkan perempuan meringkuk dalam bayang-bayang.

Artikel-artikel yang condong pada stereotip rasis atau diskriminatif, yang menjadikan perempuan dan anak perempuan secara seksual, yang bertujuan untuk untuk menjatuhkan perempuan dalam posisi berkuasa, dan meminimalkan kekerasan dengan menggunakan lelucon seksis. Konten media sosial, dan segmen radiolah yang memfitnah perempuan dalam berbagi cerita.

Mereka mengatakan jurnalis, editor, produser, dan penyiar mempunyai kekuatan untuk memilih antara mendorong kekerasan terhadap perempuan atau membantu mencegah hal tersebut terjadi.

Alih-alih mengolok-olok tubuh perempuan, media bisa saja memuat berita dan menggunakan gambar-gambar yang memperkuat suara perempuan, yang menantang kesenjangan, yang memberikan contoh hubungan yang sehat, dan yang menunjukkan kepada generasi muda bahwa mereka bisa lebih baik dari ini.

FWCC menambahkan bahwa untuk memastikan bahwa semua perempuan aman dan setara di negara ini, media harus mengambil tindakan dan memainkan perannya dalam mempromosikan hak asasi perempuan.

Sementara itu jurnalis dari fijivillage telah menghubungi redaksi The Fiji Times tetapi mereka belum memberikan komentar.

Asisten Menlu Fiji
Asisten Menteri Luar Negeri Fiji, Lenora Qereqeretabua. – Jubi/IST

Asisten Menlu Fiji, Lenora Salusalu Qereqeretabua, lahir di Dravuni, Provinsi Kadavu, Fiji pada 1 Maret 1968. Ia sebelumnya seorang penyiar dan politikus Fiji. Pada Desember 2022, ia terpilih sebagai Wakil Ketua Parlemen Fiji dan menjadi anggota Partai Federasi Nasional (NFP).

Ia merupakan putri dari mantan Nona Fiji, Eta Uluvula Qereqeretabua. Pada tahun 1988, mengikuti jejak ibunya. Lenora dinobatkan sebagai Miss Fiji.

Sejak tahun 1995 ia menjadi pembawa acara berita Komunitas Pasifik di seluruh Pasifik, The Pacific Way . Ia juga bekerja sebagai konsultan hubungan masyarakat dan menjabat sebagai Dewan Rireksi Save the Children Fiji.

Pada  Februari 2018 ia diumumkan sebagai calon Partai Federasi Nasional pada pemilu 2018. Selama kampanye pemilu, dia mengadvokasi hak-hak perempuan dan lebih banyak perempuan di parlemen. 

Dia terpilih kembali pada pemilihan umum Fiji 2022 dengan 3.741 suara. Pada 24 Desember 2022 ia terpilih sebagai Wakil Ketua Parlemen Fiji, mengalahkan Viliame Naupoto, 28 suara berbanding 27.

Mengutip komnasham.go.id/ menyebutkan dalam membahas lebih dalam, seksisme adalah diskriminasi berdasarkan gender atau pemikiran yang percaya bahwa laki-laki itu lebih superior dibandingkan perempuan. Sedangkan misogini adalah bentuk diskriminasi terhadap gender perempuan yang melibatkan kebencian.

Seorang misoginis akan memandang perempuan sebagai pihak yang memang pantas ditindas, disudutkan, dan dieksploitasi. Seksisme dan misogini sama-sama menomorduakan perempuaan dibandingkan dengan laki-laki. Namun, misogini lebih berdampak, karena terdapat unsur kebencian di dalamnya.

Seksisme dan misogini tentu bertentangan dengan prinsip HAM yaitu kesetaraan dan nondiskriminasi. (*)

Komentar
banner 728x250